Apresiasi Peran BPK, Menkeu Tekankan Pentingnya Prinsip Good Governance

Jakarta ““ Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menilai peranan Tubuh Pemeriksa Keuangan (BPK) menjadi mitra sekalian pilar responsibilitas pengaturan keuangan negara yang dapat dipercaya di Indonesia. Hal semacam itu diutarakan Menkeu pada acara Rapat Sinkronisasi Eksekutor BPK 2023 di Jakarta (06/03).

“BPK saat ini di circle internasional jadi satu diantara supreme auditor yang dipercaya serta selalu dipertingkat perannya”, sebut Menkeu.

Menkeu menyebutkan, BPK punyai tiga andil sekalian yaitu menjadi oversight yang periksa keuangan dari segi compliance, governance, dan responsibilitasnya. BPK miliki peranan insight jadi mitra komunikasi dalam merangkum beragam peraturan extraordinary di era epidemi. Diluar itu, Menkeu lantas menyorot peranan BPK untuk dapat memberi foresight berbentuk perkiraan yang meyakinkan.

“Berikut yang saya pastinya mengharapkan kalau BPK akan selalu jadi lembaga yang kita semuanya utamakan barusan dari segi insight, oversight, serta dari foresight-nya”, singkap Menkeu.

Pada peluang itu, Menkeu pun menerangkan keuangan negara sebagai instrument yang aktif karena tak dapat terlepas dari keadaan ekonomi. Menurut Menkeu, anggapan ekonomi bakal terus-menerus mengenyam dinamika berwujud deviasi di antara kesimpulan dengan realitas yang memengaruhi bodi dari APBN.

“Sebab ia tidak dirancang dalam keadaan vakum dan beragam tanda ataupun faktor yang berada pada dalam keuangan negara benar-benar dikontrol oleh keadaan ekonomi”, katanya.

Perekonomian Indonesia dalam 3 tahun akhir amat dipengaruhi oleh keadaan endemi. Tataran global geopolitik yang beralih pun buat jalinan antara negara bertambah menegang. Terkecuali itu, disrupsi pasokan chain mengakibatkan inflasi terbawa tinggi sekali secara global.

Baca Juga :  Gelar Mini Expo LIKUPADI, Pegadaian Area Makassar 1 Edukasi Masyarakat Pentingnya Literasi Keuangan

“Ini yang lantas mesti kita berbarengan BPK dan Pemerintahan untuk mengawasi, lantaran dunia tidak pada kondisi yang statis dan gampang”, jelasnya.

Oleh oleh karena itu, Menkeu mengemukakan saat proses audit penting untuk dapat focus di arah. “Kita tak terus-terusan cuma pada satu kepatuhan yang karakternya mekanistik statis dan sempit kadang kita lupakan gambar besarnya dan maksud besarnya”, kata Menkeu.

Namun, Menkeu utamakan dan menggarisbawahi biar selalu junjung tinggi dan taat di ketentuan karena bakal timbulkan ekses berwujud akhlak hazard dan miliki potensi timbulkan imbas pada responsibilitas yang kurang kuat. (Red)”