Bisnis  

Jadi Calon Ketum REI, Crazy Rich Grobogan Joko Suranto Minta Aturan Jangan Kontraproduktif

SEMARANG – Crazy rich asal Grobogan, Joko Suranto beberapa langkah kembali jadi Ketua Umum DPP Realestat Indonesia (REI) masa 2023-2026.

Pria yang saat ini memegang Ketua REI Jawa Barat, yaitu calon tunggal serta bakal diangkat menahkodai REI lewat Permufakatan Nasional (Munas) REI pada 8 Agustus 2023 akan datang.

Lantas, bagaimana taktik Joko bawa perusahaan organisasi property paling tua serta paling besar di Indonesia menjawab halangan?

Menurut Joko yang CEO Buana Kassiti Grup itu, sesungguhnya industri property udah menunjukkan diri dalam kontributor pada negara serta bangsa. Di mana industri property berperan 14,6 % atas produk dalam negeri bruto (PDB) nasional, 9,3 % atas APBN, 31,9 % atas pemasukan asli wilayah (PAD), 40 prosen penyiapan infrastruktur dan pendapatan pajak di antara 30-70 prosen dari bisnis.

“Industri property bisa dibuktikan dapat menaikkan perkembangan industri berkaitan sampai lebih pada 175 industri hilir. Tak main-main dapat mempernyerap 10,2 % lokal,” jelasnya.

Meski demikian, Joko memandang industri property masih ditempatkan pada peraturan pemerintahan yang kontraproduktif. Mulai belum siapnya skema tentang pembuatan izin online singgel submission, rintangan hal pembuatan izin seperti perjanjian bangunan gedung dan sawah diproteksi.

“Industri property tersangkut banyak divisi berkaitan dengan peraturan lewati namun tidak sesuai. belum terdapatnya UU privat mengendalikan industri property. Kita akan perjuangkan UU tersebut. kita dibutuhkan kementerian pribadi yang handel perumahan serta peningkatan teritori,” terang ia, Minggu (16/7/2023).

Baca Juga :  OJK Sulselbar Dan TPKAD Sinergi Tingkatkan Inklusi Keuangan

Joko punya komitmen untuk bawa REI kompak, guyub serta berwibawa. Seterusnya ia pula berkemauan selesaikan bermacam masalah yang menghalangi industri property.

Antara lain dengan membuat Tubuh Pengkajian Vital (BKS) REI yang berperanan selaku think-tank, mengupas dan merangkum jalan keluar masalah agar dikatakan terhadap pemerintahan.

“Kita (REI) menginisiasi database property digital yang dapat dicapai orang. Ini penting, lantaran data jadi patokan serta bahan kajian di dalam membicarakan rintangan di dalam lapangan,” sibak ia.

“Paling penting saya memajukan kerjasama bersama-sama dan mengaktualkan kerja-sama di antara developer besar nasional dan developer wilayah,” doanya.

Joko yang Ketua Yayasan Ikatan Keluarga Alumni (IKA UNS) menggenggam kuat nasihat ke-2 orangtuanya tidak untuk takut melakukan hal baik.

Untuk itulah yakini kalau cara serta usaha buat maju menjadi Ketua Umum REI yaitu sesuatu kebaikan. Ditambah REI adalah perusahaan organisasi property paling tua dan paling besar.

“Dengan ikhlas dan tulus, saya melayani diri untuk REI. Pesan orang tua saya, tidak boleh takut melakukan hal baik, salah satunya di REI,” jelas ia. (*)