Revitalisasi Sentra IKM di Bangka, Kemenperin Genjot Ekspor Lada Putih

#image_title

Jakarta – Kementerian Perindustrian lewat Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Beragam (IKMA) sudah jalankan beragam kiat buat menambah perkembangan export produk rempah serta bumbu, jadi salah satunya produk pangan. Usaha ini searah dengan program Indonesia Spice Up The World, yang mempunyai tujuan buat mengenalkan bumbu atau produk pangan olahan unik Indonesia lewat dua pendekatan, adalah gastrodiplomasi restaurant (usaha makanan di luar negeri) dan tujuan gastronomi (pelancong kulineran).

“œUntuk memberi dukungan kenaikan export olahan rempah dan bumbu ini, kami aktif mengadakan Saranai Kenaikan Technologi serta Tempat Prasarana Produksi lewat Dana Peruntukan Khusus Fisik Bagian Industri Kecil serta Menengah (DAK Fisik Bagian IKM). Satu diantaranya yakni dengan lakukan Revitalisasi Kunci IKM Lada di Sungai Review Kabupaten Bangka supaya daya saing IKM pengolah lada tambah meningkat,” kata Direktur Jenderal IKMA Kemenperin, Reni Yanita dalam pemaparannya di Jakarta, Kamis (20/7).

Dirjen IKMA menerangkan, biaya revitalisasi gedung utama ini datang dari DAK Fisik Sektor IKM tahun 2022. “œSelain revitalisasi gedung, bujet dipakai buat pemasokan 28 macam mesin dan perlengkapan partisan utama, dalam jumlah sekitar 69 unit,”katanya. Gedung Sentral Lada bernama Selevel, bertempat di Lokasi Alokasi Industri Jelitik Kabupaten Bangka, dengan luas 1.200 mtr. persegi.

Selama ini, Pulau Bangka tersohor jadi area produsen lada putih bermutu tinggi. Dengan curahan hujan yang lebih tinggi, gizi dalam tanah yang unik, dan intensif matahari yang baik, Pulau Bangka hasilkan Lada Putih Muntok dengan rasa yang antik.

Baca Juga :  INSTO Gelar INSTO Cool Truck di 3 Kota

“œLada ini populer jadi lada teratas serta mempunyai rekam jejak di mata dunia. Selaku usaha melindungi kualitas dan kekhasan Lada Putih Muntok, komoditas ini udah tercatat dalam metode pelindungan Tanda-tanda Geografis yang dikehendaki bisa memberi nilai khusus buat komoditas lada putih muntok Bangka Belitung maka bisa menguatkan daya saing export lada putih muntok ke pasar global,” tutur Reni.

Oleh maka itu, eksekutor IKM yang berkumpul dalam utama itu mengusahakan menambah nilai lebih lada lewat proses sortasi serta pengepakan dan sejumlah produk turunan lada. Selesai kerjakan proses sortasi, lada dapat dibuat jadi produk turunan misalnya lada premium botol, lada bubuk, lada beku, sampai-sampai dengan minyak lada, oleoresin lada, minyak wangi lada, dan aroma lada. Sentral IKM lada diinginkan dengan cara setahap bisa menumbuhkan produk turunan sesuai sama prospect pasar yang prospektif.

Beberapa saat lalu, Dirjen IKMAmeresmikan operasional hasil revitalisasi Gedung Kunci Lada itu. Reni mengungkap keutamaan penambahan daya saing IKM gak cuman lewat sarana fisik (gedung dan mesin perabotan), akan tetapi pula saranai nonfisik, ialah dengan mengimplementasikan Good Manufaktur Practices (GMP) dan Teknik Produksi Pangan Olahan yang Baik (CPPOB) dan kelembagaan sentral yang bagus.

“œSaat ini masihlah banyak IKM pemrosesan lada yang tidak penuhi standard CPPOB seperti ditata dalam Ketentuan Menteri Perindustrian Nomor 75 Tahun 2010,” jelasnya. Masalah ini kelihatan dari bangunan serta media produksi yang kurang mendukung, sanitasi dan hygiene pegawai yang kurang, mesin perlengkapan yang masih belum sama dengan prasyarat, pemantauan proses produksi yang buruk, dan spek produk akhir yang sebelumnya konstan.

Baca Juga :  Mercure Makassar Nexa Pettarani dan DPMPTSP Provinsi Sulawesi Selatan Memeriahkan Pembukaan UMKM Fiesta 2023

Menurut Reni, GMP sebagai petunjuk atau langkah yang atur perusahaan atau produsen untuk membuat makanan biar aman, berkualitas serta wajar disantap. “œDengan tersedianya tata teknik untuk memeriksa kualitas produksi pangan, jadi produk perusahaan itu akan makin mengalami perkembangan serta bisa diakui oleh customer,” jelasnya.

Penerapan standard kwalitas pangan yang berdasar di CPPOB di lingkungan kunci, juga memudahkan pelaksana IKM olahan pangan buat memperoleh sertifikasi yang dipersyaratkan buat produk pangan seperti ijin mengedar, sertifikat halal, dan HACCP.

Reni menambah, unsur lain dalam management kunci IKM yang penting dilecut,yaitu berkaitan kelembagaan atau management pengurusan perusahaan di sentral itu. Dikarenakan, management perusahaan yang bagus bakal berpengaruh pada performa kunci yang efisien dan efektif.

“œApabila suatu sentral miliki kelembagaan serta pengendalian asset yang bagus, karenanya beberapa penopang keperluan di utama itu seperti aktor upaya, penyedia bahan baku, pelanggan, dan seterusnya, dapat merasai pengaruh ekonomi yang positif juga,” tuturnya.

Reni mengharap pemda bersinergi dengan faksi lain seperti management hotel dan pengurus pariwisata, dan beraneka calon buyer buat pasarkan beberapa produk IKM dari utama. Pemda pula diinginkan bisa menyarankan SKPD untuk beli produk yang dibuat banyak eksekutor usaha di kunci, dan kerja sama penambahan kemampuan SDM aktor upaya serta pengurus sentral.

“œDengan kolaborasi yang bagus, sarana dan bantuan kenaikan daya saing untuk eksekutor upaya IKM baik yang mengambil sumber dari bujet DAK, APBN, APBD, dan sumber pendanaan yang lain dikehendaki bisa berperan positif serta riil buat penambahan ekonomi dan kesejahteraan penduduk di Kabupaten Bangka,”tandas Reni. (Red)